mediabangsa.com – Rajin mencuci tangan adalah cara paling efektif untuk mencegah penyebaran penyakit menular, termasuk Covid-19 .

Pasalnya, bakteri dan virus penyebab penyakit menular sangat mudah menular lewat tangan.

Itu sebabnya, kita disarankan untuk mencuci tangan sesering mungkin. Menurut para ahli, mencuci tangan minimal 20 detik adalah cara paling tepat untuk menghilangkan bakteri dan virus.

Mencuci tangan secara terburu-buru masih dapat menyebabkan kontaminasi silang dan meningkatkan risiko penularan.

Mengetahui cara dan kapan saatnya kita mencuci tangan tentu akan menjaga kita dan orang-orang disekitar dari penularan penyakit.

Riset juga membuktikan, pekerja yang rutin mencuci tangan dan menjaga kebersihan diri 20 persen lebih kecil risikonya untuk jatuh sakit.

Oleh karena itu, kita harus benar-benar mempraktikan rutinitas ini sebaik mungkin.

Lalu, kapan saat terbaik untuk mencuci tangan?

Berbagai aktivitas yang kita lakukan tidak luput dari ancaman virus dan bakteri penyebab penyakit.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), kita harus rutin mencuci tangan terutama dalam situasi berikut:

  • sebelum atau setelah memasak, terutama sata mengolah daging
  • setelah mengganti popo anak atau membantu anak saat buang air
  • setelah menggunakan kamar mandi
  • setelah merawat hewan peliharaan, termasuk memberi makan, mengelus atau berjalan
  • setelah bersin atau batuk
  • sebelum dan setelah merawat luka
  • sebelum dan sesudah makan
  • setelah membuang sampah.

Agar benar-benar terlindungi dari bakteri dan virus penyebab penyakit, kita juga disarankan untuk mencuci tangan dan mengganti pakaian setelah melakukan perjalanan.

Menurut CDC, meja kerja di kantor rata-rata mengandung lebih banyak kuman daripada dudukan toilet kamar mandi.

Oleh karena itu, kita harus membersihkan diri usai bekerja untuk melindungi diri dan keluarga dari berbagai penyakit.

Tahapan yang tepat dalam mencuci tangan

Agar benar-benar terlindung dari virus dan bakteri, berikut tahapan yang tepat dalam mencuci tangan:

  1. Mulailah dengan menyalakan air dan membasahi tangan. Banyak orang memilih mengambil sabun sebagai langkah pertama, tetapi membasahi tangan terlebih dahulu membantu menghasilkan busa sehingga kebersihan tangan lebih terjamin.
  2. Oleskan sabun ke tangan Anda yang basah.
  3. Ratakan sabun ke seluruh bagian tangan, termasuk ujung kuku dan sela-sela jari.
  4. Gosok tangan dengan lembut selama 20 detik.
  5. Bilas tangan samoai bersih.
  6. Keringkan tangan secara menyeluruh dengan handuk bersih.

Suhu air untuk mencuci tangan

Banyak orang berpikir menggunakan air hangat untuk mencuci tangan lebih efektik dalam membunuh kuman dan bakteri,

Namun, para ahli justru mengatakan tidak ada perbedaan signifikan dalam penggunaan air hangat dan air dingin.

Justru, menggunakan air yang terlalu panas dapat membuat kulit tangan melepuh. Jadi, mencuci tangan dengan air keran pun efektif untuk membunuh bakteri dan virus.

Jenis sabun untuk mencuci tangan

Menggunakan sabun dengan kandungan antibakteri juga tidak membunuh lebih banyak bakteri dan virus.

Faktanya, sabun yang mengandunh bahan antibakteri justru membuat bakteri tumbuh lebih kuat.

Sebaiknya, kita menggunakan sabun cair atau sabun batang biasa untuk mencuci tangan.

Namun, pilih sabun dengan kandungan pelembab untuk mencegah kulit tangan kering.

Jika kita tidak dapat menemukan sabun dan air, kita bisa mencuci tangan dengan menggunakan handsanitizer yang mengandung alkohol 60 persen.

Namun, handsanitizer tidak efektif menghilangkan kotoran dan minyak ditangan seperti air dan sabun.

Handsanitizer juga tidak membunh bakteri dengan efektif dibandingkan mencuci tangan dengan sabun dan air.

Usai mengganti popok, merawat orang sakit atau menggunakan kamar mandi, sebaiknya kita tetap mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir.