mediabangsa.com – Jakarta – Badan amal makanan di Singapura telah menerima lebih sedikit sumbangan tahun ini. Hal ini menyebabkan kelompok-kelompok merogoh kocek mereka sendiri untuk terus mendanai penerima manfaat sambil membantu mereka mempertahankan tingkat nutrisi yang sehat.

Dikutip dari CNA, Selasa, 18 Oktober 2022, sumbangan makanan untuk Food from the Heart telah turun sekitar 10 persen menjadi 15 persen dari tahun lalu, kata kepala eksekutif badan amal Robin Lee, mengutip perbaikan dalam situasi COVID-19 dan inflasi sebagai alasan yang mungkin. “Selama masa COVID orang tidak bepergian. Tidak banyak yang bisa dilakukan, mungkin ada sedikit cadangan (bagi orang) untuk menyumbang lebih banyak,” katanya.

Enam+

Lee menambahkan, pendanaan perusahaan yang mungkin telah dialihkan dari organisasi seni dan olahraga ke kelompok seperti miliknya selama pandemi juga mulai berkurang. Ia juga menyebut bahwa inflasi juga berarti harga pangan yang lebih tinggi.

“Harga makanan sudah naik banyak (jadi) mereka (penyumbang) mungkin memiliki kewajiban lain untuk biayanya,” katanya.

Food from the Heart membagikan sekitar 47.000 bungkus berisi jatah kepada yang membutuhkan pada 2019. Tahun ini, mereka bertindak untuk mendistribusikan sekitar 140.000, yakni meningkat tiga kali lipat.

Lee mengatakan badan amal itu harus menambah pasokan makanannya. Ia menambahkan bahwa pihaknya telah mengorganisir gerakan makanan selama tiga bulan terakhir.

“Itu cukup berhasil. Warga Singapura benar-benar melangkah dan keluar untuk membantu kami,” katanya.

Pendukung dan sponsor, yakni produsen makanan, distributor dan pedagang grosir, juga menaikkan harga mereka hanya sedikit sehingga badan amal tidak perlu membayar terlalu banyak. Badan amal lainnya, The Food Bank Singapore, juga menerima lebih sedikit donasi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Makanan Sehat

Pendiri The Food Bank Singapore Nichol Ng mengatakan donasi “meledak” pada 2020, tetapi ada beberapa “berkurangnya kesediaan publik untuk menanggapi dengan murah hati seruan amal” tahun ini. Dibandingkan dengan 2020 dan tahun lalu, ada penurunan 30–40 persen dalam sumbangan tunai, katanya.

Jumlah sumbangan makanan massal juga telah menurun. Badan amalnya membantu sekitar 30.000 orang per tahun, tetapi sementara kuantitas sumbangan menurun, kualitasnya meningkat.

Kedua badan amal tersebut telah memasukkan barang-barang yang lebih sehat ke dalam kemasan makanan mereka. Para penyumbang juga mendonasikan lebih banyak makanan sehat tersebut.

Misalnya, The Food Bank Singapore menukar bihun biasa dengan nasi merah. Setiap bundel makanan memiliki keseimbangan karbohidrat, sayuran, dan protein, kata Ng. “Perubahan lain yang juga kami lakukan, saya pikir, bersama dengan banyak organisasi amal lainnya, adalah dimasukkannya produk makanan segar di dalamnya, jadi sayuran dan dari waktu ke waktu kadang-kadang atas permintaan donor, mungkin juga protein segar,” katanya.

Food from the Heart menyediakan termasuk nasi merah dan bihun merah sebagai pengganti nasi putih dan bihun putih. Namun, bukan berarti semua yang ada dalam satu paket makanan harus selalu sehat.

“Tidak apa-apa untuk memanjakan diri dari waktu ke waktu, jadi kami masih menerima beberapa permen atau cokelat atau keripik kentang yang lebih enak,” kata Ng.

Enam+

Makanan Seimbang

Lee mengatakan bahwa organisasinya tidak mendapatkan terlalu banyak makanan tidak sehat dalam sumbangan, karena orang dapat membedakan antara makanan sehat dan tidak sehat. Meskipun ada persepsi bahwa makanan yang lebih sehat cenderung lebih mahal, ini belum tentu demikian, kata ahli gizi Jaclyn Reutens.

Makanan yang mencakup nasi putih atau merah, tahu, telur dan satu atau dua sayuran, sangat seimbang, kata Reutens, yang mendirikan Aptima Nutrition and Sports Consultants. “Anda tidak perlu memiliki nasi merah dan salmon atau ikan cod, dengan brokoli dan capsicum untuk menjadikannya makanan yang sangat seimbang,” katanya.

Makanan kaleng, meski diawetkan dalam air garam, juga bisa menjadi bagian dari diet seimbang yang sehat, tambahnya. Meskipun makanan olahan tertentu seperti nugget, kue kering, dan sosis tidak sehat daripada, misalnya, jagung kalengan, makanan ini tetap dapat dikonsumsi, tergantung pada frekuensi dan kuantitasnya.

“Saya pikir orang benar-benar perlu mendefinisikan kembali apa artinya makan sehat,” kata Reutens. Misalnya, hanya karena Anda tidak mampu membeli makanan organik tidak berarti Anda merugikan keluarga Anda, tambahnya.

Enam+

Kurangi Sampah Makanan

Food from the Heart dan The Food Bank Singapore telah berupaya untuk mencegah pemborosan makanan. Lee mengatakan badan amalnya menghindari overserving dengan bekerja sama dengan mitra masyarakat.

Soal goodie bag sekolah, jika ada dua saudara kandung yang memenuhi syarat di sekolah yang sama, mereka memastikan untuk memberikannya hanya kepada satu saudara kandung. Satu tas berisi 15 barang seperti itu diharapkan cukup untuk keluarga beranggotakan empat orang selama sebulan.

Badan amal itu juga mengumpulkan kaleng makanan yang sedikit penyok dan mendekati tanggal kedaluwarsa, yang jika tidak akan terbuang sia-sia. Makanan yang terlalu dekat kedaluwarsa untuk dimasukkan dalam kemasan makanan dibagikan dengan badan amal lain seperti Willing Hearts dan The Hiding Place, yang menyajikan makanan yang dimasak, kata Lee.

Organisasinya juga mampu membeli yang lebih baik berdasarkan analisis yang dilakukan oleh OCBC Bank yang menunjukkan apa yang dikonsumsi orang dan berapa banyak. Ng mengatakan organisasinya memerhatikan ketika penerima manfaat tampaknya memiliki stok makanan tertentu, dan mungkin tidak memberi mereka lebih banyak item yang sama.

Alih-alih membagikan paket makanan, badan amalnya bekerja untuk membiarkan penerima manfaat berbelanja di supermarket atau pasar basah sendiri untuk memilih apa yang mereka inginkan. “Karena bagian lain dari sampah sebenarnya berasal dari makanan yang dibagikan, tetapi orang tidak mau makan atau tidak mengonsumsinya,” katanya. “Kita harus ingat bahwa setiap dolar penyumbang saat ini benar-benar sangat berharga, tidak satu dolar atau satu bungkus makanan pun harus benar-benar disia-siakan.”